Persiapan Sebelum Presentasi & Cara Presentasi yang Baik

Presentasi merupakan kegiatan berbicara di depan umum untuk suatu tujuan tertentu. Orang yang melakukan presentasi disebut presenter. Seorang presenter harus mengetahui cara presentasi yang baik agar presentasi berjalan dengan lancar dan sukses.

Presentasi dapat dikatakan berhasil jika audiens mengerti maksud dari presenter. Keberhasilan suatu presentasi juga dapat ditandai dengan banyaknya audiens yang mengajukan pertanyaan. Tak perlu berlama-lama lagi, perhatikan beberapa cara presentasi yang baik pada artikel ini.

Persiapan Sebelum Presentasi

Seorang presenter harus mampu membawakan presentasi dengan totalitas, mulai dari awal hingga akhir. Untuk itu, diperlukan persiapan yang matang sebelum melakukan presentasi. Ingin tahu apa saja persiapannya? Mari simak penjelasan berikut:

1. Tentukan Tujuan Presentasi dengan Jelas

Setiap presentasi pasti memiliki tujuannya masing-masing. Tujuan inilah yang nantinya akan menentukan ke arah mana presenter harus membawakan presentasi. Bila presentasi bertujuan untuk memberikan informasi, maka presenter harus menyusun materi dengan informatif dan detail.

Sementara itu, jika tujuan presentasi adalah untuk membujuk, maka presenter harus menyajikan suatu hal dengan sisi emosi. Presenter juga harus meyakinkan dan mengajak audiens untuk melakukan sesuatu.

2. Menentukan Topik Presentasi

Selanjutnya, presenter perlu menentukan topik presentasi. Agar audiens tertarik, pilihlah topik yang faktual dan tengah hangat menjadi perbincangan. Tak hanya itu, presenter juga perlu menyesuaikan topik dengan kebutuhan audiens.

Audiens tentu akan tergugah untuk mendengarkan presentasi jika topiknya sesuai dan menarik. Dengan demikian, presentasi akan berjalan dengan lancar dan sukses.

3. Membuat Kerangka Presentasi

Setelah menentukan topik, presenter perlu membuat kerangka presentasi. Membuat kerangka dapat dimulai dari pemetaan ide. Metode ini merupakan cara untuk menggambarkan gagasan utama, yang nantinya akan dijelaskan dalam presentasi.

Presenter harus mampu memberikan gambaran sekilas mengenai presentasi secara runtut dan detail. Dengan membuat kerangka presentasi, presenter akan lebih mudah lanjut ke tahap selanjutnya, yakni menyusun materi presentasi.

4. Menyusun Materi Presentasi

Proses penyusunan materi presentasi merupakan pokok terpenting dalam persiapan sebelum presentasi. Dalam menyusun materi, pilihlah sumber yang terpercaya. Materi dapat disusun berdasarkan jurnal, buku, hasil penelitian, atau artikel dari internet.

Sebaiknya, susun materi presentasi dengan kalimat yang singkat, padat, dan jelas. Selain itu, perhatikan susunan presentasi, mulai dari bagian pembuka hingga penutup. Usahakan pembahasannya tidak monoton, tapi tetap detail dan informatif.

5. Kenali Audiens

Jika materi presentasi sudah siap, kini presenter dapat mulai mengenali audiens. Dengan mengenali audiens, presenter bisa mengetahui cara penyajian apa yang sesuai dan bagaimana cara mendekati audiens. Hal ini perlu diperhatikan karena audiens sifatnya berbeda-beda.

Mungkin, kebanyakan audiens yang hadir lebih menyukai penyajian berupa grafik dan angka. Ada pula beberapa audiens yang lebih cepat paham jika penyajiannya berupa teks. Lain lagi, ada audiens yang suka visual, seperti gambar atau diagram.

6. Persiapkan Peralatan Presentasi

Setelah itu, presenter dapat mulai mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan dalam presentasi. Beberapa peralatan umum yang dibutuhkan adalah laptop, proyektor, LCD, hingga speaker. Selain itu, persiapkan pula alat peraga pendukung presentasi jika memang diperlukan.

7. Melakukan Latihan

Tak kalah penting dari tahap lainnya, presenter juga perlu melakukan latihan sebelum presentasi. Latihan dapat dilakukan dengan meminta bantuan teman untuk mendengarkan presentasi. Setelah itu, biarkan teman memberikan tanggapan atau saran.

Jika ternyata masih ada beberapa hal yang kurang, maka presenter dapat memperbaikinya sebelum presentasi berlangsung. Dengan melakukan latihan, presenter dapat mengetahui apakah dirinya sudah menguasai materi presentasi atau belum.

Tips & Trik Cara Presentasi yang Baik

Setelah mempersiapkan segala hal dengan matang, kini presenter perlu mengetahui cara membawakan presentasi. Jika presenter mampu membawakan presentasi dengan baik dan benar, maka presentasi akan menarik perhatian dan mudah dimengerti.

1. Menunjukkan Passion

Pertama, presenter dapat menunjukkan passion kepada audiens. Tunjukkan semangat dan antusias dalam membawakan tema atau materi presentasi tersebut. Jangan ragu-ragu saat menyampaikan materi karena presenter dapat terlihat tidak kompeten.

Cara menunjukkan passion presenter kepada audiens adalah membawakan materi dengan penuh percaya diri. Rasa percaya diri akan membawa suasana lebih bersemangat.

2. Mulai Presentasi dengan Pembukaan yang Memukau

Kesan pertama sangat menentukan keberhasilan suatu presentasi. Saat presentasi dimulai, presenter harus memberikan kalimat pembuka yang memukau agar audiens tertarik untuk mendengarkan penjelasan lebih lanjut.

3. Memperhatikan Penampilan

Selanjutnya, presenter perlu memperhatikan penampilan. Meskipun kemampuan dalam menyampaikan materi tetap yang utama, tapi penampilan presenter juga menjadi hal yang penting. Pasalnya, seorang presenter akan berdiri di depan banyak audiens dan menjadi pusat perhatian. Hal ini bukan berarti seorang presenter harus cantik atau tampan. Penampilan yang dimaksud adalah kerapian dalam berpakaian dan bersikap.

4. Menggunakan Teknologi

Selanjutnya, presenter dapat memanfaatkan perkembangan teknologi di era modern ini. Berbagai alat canggih dapat dimanfaatkan untuk membuat presentasi lebih menarik dan interaktif. Sebagai contoh, presenter dapat menggunakan handled remote atau memasukkan potongan animasi ke dalam slide.

Dengan menggunakan handled remote, presenter dapat leluasa menunjuk poin-poin penting. Sementara itu, kehadiran potongan animasi dapat menarik perhatian audiens dan menghindari kebosanan.

5. Sampaikan Materi dengan Singkat, Padat, dan Lugas

Saat menyampaikan presentasi, coba rasakan dari sudut pandang audiens. Untuk itu, presenter harus mampu memaparkan materi dengan singkat, padat, dan jelas.

Sampaikan saja poin-poin penting dari tema presentasi yang dibawakan. Bagian pembuka dan penutup presentasi juga penting karena kedua bagian salah satu yang paling diingat audiens. Perlu dipertimbangkan, cepat atau lambatnya presenter berbicara juga sangat mempengaruhi durasi presentasi.

6. Membangun Kontak Mata dengan Audiens

Cara presentasi yang baik selanjutnya adalah dengan membangun kontak mata dengan audiens. Pasalnya, kontak mata dapat membangun hubungan yang lebih intens. Presenter hanya perlu menatap mata perwakilan audiens dari masing-masing sudut tempat duduk.

7. Bersikap Rileks dan Profesional

Seorang presenter juga dituntut untuk memiliki sikap rileks dan profesional. Ketika menyampaikan presentasi, presenter sebaiknya tidak hanya berdiam diri di depan. Presenter dapat berjalan-jalan bahkan sesekali mendekat ke arah audiens.

Selain itu, presenter juga harus bersikap profesional. Sikap profesional dapat ditunjukkan dengan memulai presentasi tepat waktu. Tak hanya itu, jika ada audiens yang mengajukan pertanyaan, maka presenter harus mampu memberikan jawaban yang tepat.

Keberhasilan presentasi memang sangat bergantung pada kemampuan presenter dalam menjabarkan materi. Dengan mengetahui cara presentasi yang baik, diharapkan presentasi dapat berjalan dengan lancar dan sukses.

Itulah beberapa daftar persiapan dan tips trik untuk presentasi yang baik. Silakan baca artikel lainnya ya. Semoga bermanfaat!

Leave a Comment